Perpisahan

Minggu depan, tanggal 1 mei 2017. Gue dan semua temen gue di SMA bakal dipisah secara resmi. Raga aja sih yang dipisah, batinnya engga, jiwanya pun engga. Kayak masih ga rela gini gue. Banyak banget yang udah kami lewatin bareng bareng. Walaupun tiap tahun kelasnya dipisah dan gue berusaha ngenal pribadi orang-orang baru lagi tapi pada akhirnya mereka semua sangat membahagiakan dan penuh kesan.

Dari awal masuk sini, kesan pertama gue adalah “sumpah?! Disini tiga tahun? Bakal kayak penjara ga ya?” Yaps, karena gue sekolah sambil ngasmara gitu *eh ngasrama. Dan itu kali pertama gue pisah sama orang tua. Okay,  kelas X gue ada di kelas dimana gue bener-bener ga kenal satu pun orang disini. Kelasnya pun pada diem di awal. Cowo-cowonya pada cool kalem gitulah. Tapi disitu, alhamdulillah gue nemuin satu spesies langka. Makhluk Tuhan yang berwujud sempurna bernamakan “manusia” yang sampe sekarang masih dan insyaAllah akan terus tetep jadi sahabat gue *yhaaa. Tapi gue baru sadar ternyata dia setengah setan di akhir-akhir semester. Udah mau kenaikan kelas. Dan waktu itu feeling gue sih gabakal lagi sekelas sama dia. Gue sih gapapaaa. Selow. Karena waktu itu gue ada gebetan jadi gue cuma pengen sekelas sama doi, ga sekelas sama setan satu itu juga gapapa toh kita belum deket-deket banget. 

Dan hari yang ditunggu-tunggu pun dateng, di papan pengumuman sekolah udah ketempel tuh pembagian kelas yang baru. Otomatis gue langsung sigap dong nyari nama gue sama nama doi. “Yes ketemu nama gue!!!!” Habis itu gue tarik jari-jemari gue ke atas, jelas. Karena abjad depan nama dia diatas gue jauh. Terus tiba tiba “lah kok udah sampe nomer satu?!!! Berarti ga sekelas donggg” 💔 kami pun ga sekelas. Hari-hari buruk akan segera datang. Habis itu gue gaada nafsu ngeliatian siapa aja yang sekelas sama gue. Pokoknya gaada nafsu. Nah pas masuk kelas, eh ada setan satu tuh ngejonggrok di dalem kelas. WOOO. kalemmm. Gue masih stay cool. (Masih belum deket) sante ajaaaa. Dipikiran gue tuh kayak “yey ada secerca harapan untuk tertawa tanpa doi.” Waktu berjalan gitu aja, tanpa gue sadari gue dah ga pernah lagi stay cool, stay kalem di dalem kelas, karenaa ternyata kelas XI punya rahasianya sendiri buat bikin gue nunjukin siapa gue sebenernya. Seheboh apa gue sejatinya. Dan disini, gue mulai deket banget kayak lem sama sahabat gue sekarang. Ya iya, setan yang dari kelas X ngintilin gue itu. He is Raisali aka tompel aka ee sapi aka ajudan firaun aka partner ghibah dan aka aka lainnya wkwkwk. Setahun bareng vecTor (nama kelas XI) bikin gue lupa, sebenernya gue punya gebetan di kelas lain wkwkwk. Wah yaudalahya, ai don ker. Gue dah seneng banget nge-jomblo disini. Banyak temennya juga hahaha. Di kelas XI gaada lah ceritanya anak cowo pada kalem, kayak pas kelas X. Mereka supel bangett. Easy going. Asiq diajak ngapain aja. Serasa kelas kita mia rasa iis ya dulu. Rame nya masyaAllah. Dan vecTor itu jagonya bikin drama ala ala gitu. Jelas, karena cowonya aja pemain teater ter-ulung kayak macam jawadi, memed, rabith, ali, fawa, muna, yunus, faid, naufal dan alin gitu. Nge-parodiin apapun juga mereka jago. Dan klimaks kebahagian kelas XI gue itu sama sih kayak kalian, pas study tour. Sampe sekarang aja masih bawaannya baper hehehe. Tapi mau gamau, masa-masa kelas XI dah harus diganti sama masa-masa kelas XII. 

So, itu artinya ada acakan kelas lagi. Nah disini, gue awalnya beneran gamau dipisah sama temen-temen gue dikelas XI. Udah terlalu nempel. Tapi ya gimana. Tetep harus pisahhh lagi. Hal terburuk yang gue alamin diakhir kelas XI adalah nerima kenyataan kalo gue sama si ee sapi ga sekelas lagi. Yaela, secara dah setahun ga kepisah sama sekali. Dari mulai ngegosipin guru, bayangin hal anarkis, cabut dikit-dikit pas pelajaran yang bikin bosen, sampe apa-apa lah pokoknya bareng-bareng. Gimana sih ya kalian kalo bareng sahabat kalian. Pasti ada aja hal indah yang najis banget kalo diinget lagi. Tapi beneran itu berharga banget bagi gue. Endingnya selalu ada akhir yang gaenak di perpisahan. Tapi ada pula awal yang membahagiakan di pertemuan kelas selanjutnya. 

Diawal kelas XII gue bawannya nangis mulu gila, kangen sama setan yang dah terjerumus di kelas yang berbeda. But actually, gue sekelas lagi sih sama laki-laki yang harus diakuin kelaki-lakiannya kayak memed, jawadi, yunus, alin, sama fawa. Dan juga harus menerima kenyataan bahwa gue juga kembali sekelas sama wafa, virda, karen, amel, jolin yang itu berarti kita sekelas tiga tahun *gue sayang mereka kok hehehe. Mereka mata air yang terdengar menyejukkan kala itu. Karena ya gimana lagi yang dah kenal deket cuma mereka mereka itu. Tapi lepas dari dugaan dan khayalan buruk gue. Ternyata Telescope (nama kelas XII) lebih parah dari mia rasa iis. Ini lebih ke mia rasa beraneka. Telescope adalah kelas terkompak yang pernah gue punya pas SMA, yanga anaknya dah ga lagi rasa temen. Mereka dah kayak sodara, yang tiap ketemu cek cok tapi pas hilang satu dicariin mulu. Yang udah bareng-bareng mau ngelewatin masa-masa try out, masa-masa ujian madrasah, usbn, uprak, dan unbk. Yang sekarang gue sama mereka lagi sibuk banget nyiapin masa depan. Yang sekarang disela-sela itu kita juga lagi sibuk banget nyiapin baju buat wisuda. Akhir kata, gue cuma mau pesen buat semua temen-temen gue dari kelas X-XII gue mau kalian jadi orang-orang terhebat yang pernah gue kenal. Makasih lho ya, dah jadi crayon di kertas gambar gue. Makasih juga dah jadi kertas marmer yang kerlap kerlip di kertas karton gue. Buat tanggal 1 besok, dandan yang cakep ya lo pada jangan malu-maluin gue. Ah ai lof yu ful 💋💋

Advertisements

2 thoughts on “Perpisahan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s