Si Ambivert

Hallo…

Kalian pada tau kan apa itu introvert dan ekstrovert??? Yaps, dua istilah kepribadian yang dulunya dikemukakan oleh Carl Jung ini memang udah sering kita denger yaa gais. Klasifikasi tentang kepribadian ini biasanya digunakan orang untuk membedakan mana orang yang suka keramaian dan bergaul dengan orang yang enggan bergaul dan memilih untuk menyendiri. Tapi pernah ga sih kalian ketemu sama orang yang kayak punya dua sifat itu? Kalo pernah, kalian biasanya mengklasifikasikan dia ke “si intovert” apa “si ekstrovert” ??? Kalo kalian bingung untuk menyebut dia apa, berarti kalian harus banget nih kenalan sama “si ambivert”.

“Hah? Ambivert? Dari kata amphibi ya?”

“Hidup didua tempat dong?”

Yuk mulai mengenal ambivert!

Dikutip dari salah satu media elektronik, Mereka mendefinisikan seorang ambivert adalah orang yang memiliki kualitas ekstrovert namun juga mempunyai ciri-ciri si introvert. Seorang yang ambivert tidak ambil pusing tentang pergi ke pesta yang meriah di akhir pekan atau sekedar membaca buku di kamar sendirian. Mereka merasa nyaman dengan keduanya. Nah, kalo gitu apa aja sih ciri-ciri seorang yang ambivert?

1. Merasa nyaman dengan lingkungan yang ramai tapi lebih cenderung mengamati saja dan jarang melalukan interaksi duluan.

  •  Orang yang introvert akan merasa ngga nyaman kalo harus ada dilingkungan yang ramai. Tapi si ambivert mah santai ajaa. 

2. Merasa lelah saat terlalu banyak bersosialisasi dan merasa gerah kalo terlalu lama menyendiri

  • Gimana sih maksudnya? Gini readers, kalo si ambivert itu dia ngga bisa stuck gitu-gitu aja. Gabisa terus-terusan dengerin musik sendirian tanpa sosialiasi sama orang lain. Tapi mereka tuh juga ngga suka kalo harus ngerumpi terus. Mereka butuh space juga. Tergantung moodnya si ambivert pokoknya.

3. Kepribadiannya bisa berubah, tergantung sama siapa si ambivert bicara

  • Kalo si ambivert lagi bicara sama si ektrovert yang suka banget cerita, si ambivert lebih milih buat ngederin. Ngasih waktu sebanyak-banyaknya buat si ekstrovert nyelesain ceritanya. Tapi kalo si ambivert lagi ngomong sama si introvert, dia lebih cenderung ngasikin suasana. Secara to yaa.. anak introvert banyakan diemnya kan hehehe. Serba bisa kan si ambivert ini.

4. Lebih tertarik sama pembicaraan yang mendalam dan spesifik, tapi ya gapapa kalo ditambahin basa-basi dulu.

  • Si ambivert ga males tuh kalo harus ngedengerin anak ekstrovert yang mau cerita tapi pake basa basi dulu, kayak “eh novel yang cocok buat patah hati tuh apasih?” Tapi ya si ambivert biasanya lebih semangat kalo diajak cerita langsung ke intinya. Orang ambivert itu lebih deep conversationalist, hampir sama kayak anak introvert gitu.

Nahh readers, setelah ngebaca ulasan diatas. Kalian masuk klasifikasi apa nih? Si ekstrovert? Si introvert? Atau si ambivert?? 

Setiap sisi kepribadian punya keunikan, keunggulan, dan kelemahan masing-masing. Jadi jangan malu untuk nunjukin kamu yang sebenernya. Keep being your self ya readers !!  

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s